Foto 10 Kejadian alam yang unik

Berikut ini merupakkan foto 10 Kejadian dan bentuk alam yang unik yang ada di dunia ini dari mulai bentuk batu yang menjulang tinggi, batu-batu terkikis sampai lubang biru raksasa yang unik untuk dilewatkan untuk kalian semua, yuk kita simak Foto 10 Kejadian dan bentuk alam yang unik berikut ini :

1. Bledug kuwu
Bledug kuwu yaitu sesuatu fenomena gunung api lumpur ( mud volcanoes ) layaknya halnya yang berlangsung di porong, sidoarjo. terdapat di desa kuwu, kecamatan kradenan, kabupaten purwodadi, propinsi jateng. object yang menarik dari bledug ini yaitu letupan-letupan lumpur yang memiliki kandungan garam serta berjalan dengan nyaris kontinyu pada tempat dengan diameter ± 650 mtr..


Nama Bledug Kuwu berasal dari Bahasa Jawa (karena memang adanya di tengah Jawa sih…), yaitu ‘bledug‘ yang berarti ‘ledakan / meledak‘ dan ‘kuwu‘ yang diserap dari kata ’kuwur‘ yang berarti ‘lari / kabur / berhamburan‘. Mungkin kalau adanya di Jawa Barat namanya akan menjadi ‘Mèlèdug Lumpat’, atau menjadi ‘Explode Run’ jika terdapat di Greenwich.


2. Halo Matahari
Fenomena alam yang dulu berlangsung yaitu fenomena “halo matahari” atau dimaksud juga “cincin matahari” yang dulu berlangsung di kota yogyakarta pada bln. januari th. 2011 serta juga di kota san francisco, amerika serikat. tetapi sebelumya fenomena ini dulu berlangsung di padang pada th. 2009 lantas. tak hanya fenomena “halo matahari”, fenomena “langit terbelah” juga dulu berlangsung tepatnya di kota pontianak pada bln. november th. 2011 serta di kota yogyakarta serta padang pada th. 2010 lantas.
Lalu fenomena “Pelangi Api” ternyata juga pernah terjadi di Indonesia tepatnya di kota Makassar pada tahun 2010 lalu. Fenomena ini terjadi pada sore hari tepatnya pukul 6 sore waktu Indonesia tengah (WITA).


3. Crop Circle
Tak kalah menggemparkan, terjadinya fenomena “Crop Circle” di kota Sleman, Yogyakarta pada bulan Januari 2011. Fenomena ini masih menjadi misteri, namun banyak yang menduga fenomena ini adalah buatan manusia.

Fenomena crop circle atau lingkar taman terjadi di Daerah Istimewa Yogyakarta, Minggu (23/1/11). Menurut warga sekitar, bentuk-bentuk lingkaran di sawah itu tiba-tiba saja dijumpai pada Minggu pagi, padahal malam sebelumnya belum didapati.
Apakah ini merupakan fenomena crop circle pertama di Indonesia? Muhammad Irfan dari Ufonesia (pengamat UFO Indonesia) mengatakan, "Ya, ini memang crop circle pertama yang terjadi di Indonesia.
Irfan juga mengatakan bahwa fenomena crop circle di Yogyakarta tergolong langka. "Fenomena ini sangat langka sebab inilah pertama kalinya crop circle dijumpai di persawahan. Biasanya, crop circle terjadi di ladang gandum," katanya.

Berdasarkan informasi yang didapatkan dari pemberitaan, Irfan mengatakan, "Saya meyakini ini adalah crop circle betulan, bukan buatan manusia. Jadi, ya lebih condong bahwa ini memang jejak UFO."

"Sebabnya, ada laporan dari warga yang mengatakan bahwa saat malam mereka belum menjumpai. Baru paginya ada. Ini mungkin bisa jadi bukti. Sebab, kalau dibuat manusia, bisa butuh waktu lama," Irfan mengungkapkan alasannya.

Fenomena crop circle sendiri sudah cukup sering dijumpai. Pada abad ke-20, dikatakan bahwa di 26 negara sudah terdapat 10.000 crop circle. Jumlah kejadiannya mulai meningkat sejak tahun 1970-an.

4. Api abadi
Api abadi Mrapen adalah sebuah kompleks yang terletak di desa Manggarmas, kecamatan Godong, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah. Kawasan ini terletak di tepi jalan raya Purwodadi - Semarang, berjarak 26 km dari kota Purwodadi. Kompleks api abadi Mrapen merupakan fenomena geologi alam berupa keluarnya gas alam dari dalam tanah yang tersulut api sehingga menciptakan api yang tidak pernah padam walaupun turun hujan sekalipun.
Banyak peristiwa besar mengambil api dari kompleks api abadi Mrapen sebagai sumber obornya, misalnya pesta olahraga internasional Ganefo I tanggal 1 November 1963. Api abadi dari Mrapen juga digunakan untuk menyalakan obor Pekan Olahraga Nasional (PON) mulai PON X tahun 1981, POR PWI tahun 1983 dan HAORNAS. Api abadi dari Mrapen juga digunakan untuk obor upacara hari raya Waisak.

Selain api abadi, di komplek tersebut juga terdapat kolam dengan air mendidih yang konon dapat dipergunakan untuk mengobati penyakit kulit, serta batu bobot yang konon apabila seseorang dapat mengangkatnya maka yang mengangkat tersebut akan mendapatkan keinginannya.

Apakah anda pernah mendengar tentang api yang tak kunjung padam? Ya, inilah api abadi yang terdapat di Madura. Sesuai dengan namanya, api ini selalu muncul dari dalam tanah dan tak pernah padam, sekali pun hujan mengguyurnya. Jika ingin melihat fenomena alam yang luar biasa ini, Anda bisa datang ke Desa Larangan Tokol, Kecamatan Tlanakan, Pamekasan.

Menurut penjelasan ilmiah, di sekitar kawasan tersebut banyak mengandung belerang yang kemudian bergesekan dengan oksigen. Efek yang ditimbulkan dari gesekan tersebut adalah munculnya api. Anda bisa melihat api tak kunjung padam ini dari balik pagar yang membatasinya. Tapi jika penasaran, anda dapat melihat fenomena ini dari dalam pagar.

5. Salju abadi
Pegunungan Jayawijaya adalah nama untuk deretan pegunungan yang terbentang memanjang di tengah provinsi Papua Barat dan Papua (Indonesia) hingga Papua Newguinea di Pulau Irian. Sebelum penyatuan Papua Barat ke Indonesia, pegunungan ini dikenal dengan nama Pegunungan Orange. Deretan Pegunungan yang mempunyai beberapa puncak tertinggi di Indonesia ini terbentuk karena pengangkatan dasar laut ribuan tahun silam. Meski berada di ketinggian 4.800 mdpl, fosil kerang laut, misalnya, dapat dilihat pada batuan gamping dan klastik yang terdapat di Pegunungan Jayawijaya. Karena itu, selain menjadi surganya para pendaki, Pegunungan Jayawijaya juga menjadi surganya para peneliti geologi dunia.
Pegunungan Jayawijaya juga merupakan satu-satunya pegunungan dan gunung di Indonesia yang memiliki puncak yang tertutup oleh salju abadi. Meskipun tidak seluruh puncak dari gugusan Pegunungan Jayawijaya yang memiliki salju. Salju yang dimiliki oleh beberapa puncak bahkan saat ini sudah hilang karena perubahan cuaca secara global.



6. Seruling laut
Seruling Laut di pantai Klayar adalah, air mancur raksasa yang muncul dari celah (lubang) batu karang. Ketinggian semburan bisa mencapai 10 meter bila obak datang.
Keluarnya air dari lubang batu karang ini juga disertai dengan suara mirip siulan sehingga, sering disebut sebagai seruling laut.
Lokasi seruling laut berjarak sekitar dua kilometer dari pintu masuk pantai. Pengunjung yang menuju ke lokasi tersebut harus berjalan kaki dengan menapaki pasir putih. Tak jarang, saat perjalanan tersebut pengunjung bermain di tepi pantai. Selain berfoto ria mereka juga mencari kerang kecil-kecil. Akitivitas itu biasa berlangsung saat air laut surut.

7. Hujan es 
Fenomena alam hujan Es yang jarang terjadi di Indonesia, kini melanda di Kota Pagaralam. Kejadian ini terjadi kemaren (23/8) sekitar pukul 15.00 WIB, yang berlangsung sekitar 10 menit. Walau hanya sebentar tak ayal membuat heboh masyarakat di sekitar Gunung Dempo, tepatnya di Kelurahan Dempo Makmur, Gunung Gare,Kecamatan Pagaralam Utara. Butiran Es yang turun sebesar kelingking manusia. Turunnya berbarengan dengan hujan yang cukup deras sekitar pukul 15.00 WIB. (kemaren).

Ungakap Warga yang merasakannya,  awalnya hujan yang turun seperti hujan biasa, namun lama kelamaan hujan yang ada terasa sakit jika terkena di kepala dan badan.
Senada juga di ucapkan Hendra warga Dempo Makmur, hujan Es kali ini cukup lama sekitar 10 menit. Selama beberapa bulan terakhir, hujan Es tidak pernah terjadi lagi, dan baru sore kemaren terjadi kembali. Hujan Es ini terjadi biasanya di musim penghujan, namun kali ini hujan Es terjadi di musim kemarau basah. Kepala pos pemantau Gunung Api Dempo Selatan melalui stafnya mulyadi mengungkapkan, hujan es yang melanda Kota Pagaralam sore kemaren merupakan fenomena alam. Sejak ini hujan tersebut tidak berdampak pada aktifitas Gunung Api Dempo, hujan Es cukup jarang terjadi, namun sejauh ini hujan yang ada tidak merusak apapun.



8. Tumbuhan aneh
Berlanjut ke fenomena berikutnya yaitu fenomena tumbuhan aneh yang terjadi di Indonesia. Tahun 2009 lalu, masyarakat Purwokerto dihebohkan dengan fenomena pohon nangka berbuah pisang. Dimana di buah nangka tersebut ditumbuhi oleh pisang di sekitarnya. Hal yang sama juga terulang kembali pada bulan Januari tahun 2012 ini. Warga sekitar kecamatan Kosambi, Tangerang juga dihebohkan dengan keberadaan pohon nangka berbuah pisang. Bahkan sang pemilik Abdul Jabar sudah memakan buah tersebut dan ternyata rasanya adalah seperti rasa buah pisang. Selain pohon nangka yang menghebohkan, di tahun 2010 lalu tepatnya di kota Bau-bau, Sulawesi Tenggara warga dihebohkan dengan munculnya pohon pinang “Berwajah Manusia”.
Di salah satu bagian pohon tersebut tampak jelas sekali bentuk wajah dan mulut yang mirip dengan manusia. Yang lebih anehnya bahkan konon kabarnya wajah yang terlihat pada pohon ini bisa berubah-ubah setiap hari.



9. Sambaran petir terbanyak
 "Bogor merupakan kota dengan petir terbanyak di dunia. Sambaran petir di Bogor terjadi hingga 332 dalam sehari. Padahal,normalnya hanya 80 kali. Bayangkan luar biasa kan?!.
Bogor pun tercatat dalam Guinness World Records sebagai kota dengan petir terbanyak di dunia. Sejak awal tahun 2012, stasiun Klimatologi Darmaga Bogor mencatat, petir sudah menyambar kota Bogor sebanyak 20.731 kali. Sejauh ini jumlah tersebut merupakan yang tertinggi dibandingkan yang sama tahun - tahun sebelumnya.
Hal ini terjadi karena Bogor berada pada kelembapan udara yang ideal untuk terjadinya petir. Kelembapan udara rata - rata di Bogor mencapai 85%, dengan suhu rata - rata udara maksimum 32,7 derajat Celcius. Suhu udara harian 25,5 derajat Celcius. Hal ini berakibatnya timbulnya awan cumulonimbus. Radiasi matahari yang memanasi permukaan Bumi menimbulkan gerakan massa udara vertikal, memisahkan muatan listrik negatif dan positif di dalam awan cumulonimbus. Akibatnya adalah munculnya petir.

10. Gelombang Bono
Fenomena gelombang bono di sungai kuala kampar, riau, untuk warga setempat ataupun masyarakat sumatera sisi sedang biasanya, barangkali telah tidak asing lagi. lantaran memanglah, fenomena yang apalagi telah terkait dengan cerita legenda ini, telah ada sejak lama sekali. tetapi untuk khalayak dunia, terutama dari kelompok umur peselancar ( surfer ) ataupun wisatawan biasanya, perihal ini merupakan sesuatu penemuan baru yang mempesona.
"A dreamlike wave found in an Indonesian river is stunning surf world (sebuah gelombang impian yang ditemukan di salah satu sungai di Indonesia memukau dunia selancar)," tulis Chris Mauro di judul tulisannya, seperti dimuat GrindTV.com. Tulisan Mauro itu sendiri lantas merujuk pada apa yang ia sebut 'penemuan luar biasa' oleh tim (ekspedisi) Rip Curl baru-baru ini, yang menurutnya "mungkin tak tertandingi" (may be unrivaled).

"Apa yang membuat penemuan gelombang terakhir ini sangat memukau adalah bahwa ia (gelombang itu) tidak terjadi di garis pantai atau pulau, namun di sebuah sungai rimba terpencil yang dibuat berlipat oleh sebuah kekuatan gelombang (tidal bore) luar biasa," tulis Mauro lagi di salah satu bagian catatannya. [sumber]